Pada awal kemunculan COVID-19, virus ini diketahui memengaruhi saluran pernapasan. Namun belakangan, ada pasien Covid-19 yang mengalami gangguan pencernaan. Setelah melalui riset, ternyata virus penyebab Covid-19, yakni SARS-CoV-2 ini, bisa menginfeksi sel-sel di saluran pernapasan dan pencernaan.

Sel usus yang terinfeksi memicu pelepasan sitokin, yakni protein yang berperan dalam proses peradangan. Proses tersebut bisa menyebabkan gejala yang memengaruhi sistem pencernaan. Ada banyak penyintas Covid-19 yang terus mengalami gangguan pencernaan meskipun sudah dinyatakan sembuh dari Covid-19.

Gejala-gejala yang dirasakan usai sembuh dari Covid-19 ini merupakan bagian dari Long Covid. Hal senada disampaikan Dr David Johnson, Kepala Departemen Gastroentologi di Eastern Virginia Medical School bahwa masalah pada sistem pencernaan dapat timbul sebagai gejala lanjutan Covid-19. Ini dikenal sebagai long Covid-19, yakni ketika kerja dan fungsi organ menjadi terganggu akibat infeksi virus tersebut.

Kondisi itu, juga senada dengan pernyataan dr. Rabbinu Rangga Pribadi, SpPD, staf medik Divisi Gastroenterologi, Departemen Ilmu Penyakit Dalam RSCM-FKUI, bahwa  pada beberapa kasus Covid-19, pasien bisa datang dengan keluhan gejala penyakit asam lambung, khususnya gastrointestinal (GI).

Artinya, pasien datang bukan hanya mengeluh sesak napas dan demam, tapi juga gejala gastrointestinal berupa mual, muntah, dan tidak nafsu makan. (Webinar ‘Kupas Tuntas Penyakit Asam Lambung’ , Kamis 18 Februari 2021).

Adapun data dalam laporan Medical News Today menunjukkan, gejala GI memang menjadi bagian dari gejala Covid-19. Gejala gastrointestinal paling umum adalah kurang nafsu makan (19,9%), tak mampu mencium bau dan rasa (15,45), diare (13,2%), mual (10,3), muntah darah atau perdarahan gastrointestinal (9,1%).

Diketahui juga bahwa gejala terkait sistem pencernaan terjadi akibat virus merusak jaringan sistem pencernaan, yang biasanya menimbulkan gejala seperti nyeri, mual, dan diare. Bahkan, beberapa penelitian juga menunjukkan, Covid-19 dapat mengubah mikrobiota pada usus. Ingat, di usus-12 jari itu terdapat sekitar 17 juta mikrobiota dengan tugas membantu pencernaan.

“Saat ini, untuk membantu memelihara daya tahan tubuh serta membantu mengatasi berbagai gangguan saluran pencernaan, BioSYAFA Gastira, produk berkualitas produksi PT Bios Pro Siklus, hadir dengan kandungan bahan baku herbal” ungkap Wibim Bayu Mangkurat, direktur PT Bios Pro Siklus yang berlokasi di Tuban, Jawa Timur.

“BioSYAFA Gastira ini sebagai asupan kesehatan mengandung herbal dengan bahan utama kunyit (ekstrak Curcuma domestica rhizoma) dan daun kelor (ekstrak Moringa oleifera folium) dan telah memperoleh izin BPOM untuk uji kandungan dan khasiat” lanjut apt. Tutut Dwi Cahyati, S.Farm, selaku Pharmacist and Supervisor of Quality Assurance perusahaan.

Berikut ini adalah penjelasan kandungan dan manfaat yang terdapat pada kunyit dan daun kelor (sumber: Buku Saku Bahan Pangan Potensial untuk Anti Virus dan Imun Booster, Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Pascapanen Pertanian).

Senyawa utama rimpang kunyit adalah kurkuminoid, suatu golongan flavonoid yang memiliki 3 senyawa turunan, yaitu kurkumin, bisdesmetoksikurkumin, dan desmetoksikurkumin. Kunyit sudah banyak diteliti baik secara in vitro maupun in vivo pada tahap pra klinis serta riset klinis dan terbukti memiliki banyak manfaat bagi kesehatan.

Tidak kurang dari 3000 uji pra klinis telah dilakukan terhadap kurkumin. Manfaat kunyit secara umum bagi kesehatan antara lain sebagai antioksidan, antiinflamasi, antitumor, antimikroba, pencegah kanker, menurunkan kadar lemak darah dan kolesterol, serta sebagai pembersih darah.

Hasil uji klinis kurkumin ini bisa meningkatkan sistem imunitas tubuh, yaitu berperan sebagai imunomodulator. Kurkumin bersama beberapa bahan aktif sudah diteliti berpotensi sebagai kandidat antivirus SARS-CoV-2. Kurkumin mampu berikatan dengan reseptor protein SARS-CoV 2, melalui ikatan dengan domain protease (6Lu7) dan spike glikoprotein. Ikatan ini berpotensi untuk menghambat aktivitas Covid-19.

Hasil penelitian lain di India juga menyimpulkan, kurkumin dan katekin, keduanya itu memiliki ikatan/afinitas yang kuat dengan S-protein dan ACE2. ACE2 merupakan reseptor/pintu masuk virus. Hal itu menunjukkan bahwa kurkumin bisa memblokir reseptor sel inang untuk masuknya virus sehingga infeksi virus bisa dicegah.

Selain itu kedua polifenol tersebut (kurkumin dan katekin) merupakan imuno stimulan yang kuat. Kurkumin diketahui menghambat pelepasan senyawa tubuh penyebab peradangan atau sitokin proinflamasi seperti  interleukin-1, interleukin-6 dan tumor necrosis factor-α. Pelepasan sitokin dalam jumlah banyak (badai sitokin) dapat menumpuk pada organ paru-paru kemudian menimbulkan sesak.

Dengan terhambatnya pengeluaran sitokin, maka tidak akan terjadi badai sitokin. Mekanisme ini menjelaskan peran kurkumin dalam mencegah terjadinya badai sitokin pada infeksi virus. Kurkumin juga memiliki efek menghambat proses pertumbuhan virus, baik secara langsung dengan cara merusak fisik virus maupun melalui penekanan jalur pensinyalan seluler yang penting dalam proses replikasi virus.

Daun kelor mengandung senyawa fenolik, flavonoid, saponin sitokinin dan asam caffeolylquinat yang merupakan sumber antioksidan. Daun kelor juga mengandung komponen asam lemak tak jenuh diantaranya yaitu linoleat (omega 6) dan alfalinolenat (omega 3). Asam amino esensial juga terdapat di dalam daun kelor, yaitu asam aspartat, asam glutamat, glisin, treonin, alanin, valin, leusin, isoleusin, histidin, fenilalanin, lisin, triptofan, sistein dan metionin tersebut bisa meningkatkan sistem imunitas tubuh.

Komponen aktif yang terdapat pada daun kelor cukup banyak yaitu dari golongan glikosida, fenol, sterol, flavanol yang penting untuk membangun sistem imunitas dan nutrisi bagi tubuh. Dua komponen aktif glikosida daun kelor yaitu niazirin dan niazirinin, selain itu kuersetin dan kaemferol ada pada komponen flavonoidnya, yang terdiri dari quercetin3-O-glukosida, quercetin-3-O (6-mlonylglukosida), kaemferol-3-O glukosida dan kaemferol-3-O (6-malonyl-glukosida), asam 3-caffeoylquinat dan asam 5-affeoylquinat. Tiokarbamat dan isotiosianat memiliki kemampuan sebagai antitumor dan menurunkan tekanan darah.

“Secara ringkas perpaduan kedua bahan utama yang ada pada BioSYAFA Gastira, yakni ekstrak kunyit dan ekstrak daun kelor dapat membantu meningkatkan kesehatan saluran cerna serta meningkatkan imunitas di dalam tubuh untuk melawan berbagai infeksi, termasuk infeksi yang disebabkan oleh virus” pungkas Tutut.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *